Home / Kampanye / Berita / Eva Bande: Penangkapan Petani di Petasia Morut, Perburuk Citra Kepolisian

Eva Bande: Penangkapan Petani di Petasia Morut, Perburuk Citra Kepolisian

“Kasus-kasus kriminalisasi terhadap petani, justru semakin memperburuk citra kepolisian dan makin membuktikan keperpihakan Kepolisian kepada perusahaan,” kata Eva Bande.

PALU, KAIDAH.ID – Koordinator Front Rakyat Advokasi Sawit (FRAS) Sulawesi Tengah (Sulteng) menegaskan, penangkapan terhadap petani Petasia Timur, Kabupaten Morowali Utara, atas nama Gusman, semakin menambah deretan kasus kriminalisasi petani di Sulteng.

Gusman ditangkap polisi pada 28 Agustus 2021, pukul 20.00 WITA, karena dituduh mencuri buah sawit milik PT. Agro Nusa Abadi di Petasia, Morowali Utara. Kini, Gusman sedang ditahan di tahanan Polres setempat.

“Kasus-kasus kriminalisasi terhadap petani, justru semakin memperburuk citra kepolisian dan makin membuktikan keperpihakan Kepolisian kepada perusahaan,” kata Eva Bande.

Eva Bande menyebut sejumlah kasus kriminalisasi terhadap petani di Sulteng itu, antara lain kasus Ny. Samria yang dikriminalisasi oleh PT Kurnia Luwuk Sejati dan Polres Banggai, kasus empat petani Polantojaya dan Kasus Hemsi di Kecamatan Rio Pakava, Kabupaten Donggala yang dikriminalisasi oleh PT Mamuang Astra Agro Lestari dan Polres Pasangkayu.

Menurut dia, pihak kepolisian seharusnya tidak mendahulukan pasal-pasal pidana, dalam merespon laporan dari pihak perusahaan.

“Apakah pihak kepolisian sudah memeriksa alas hak masing-masing pihak yang bersengketa?. Kalau perusahaan menganggap lahan tersebut berada dalam konsesinya, seharusnya pihak kepolisian menyarankan agar pihak perusahaan menempuh ranah keperdataan,” tegas penerima Yap Thiam Hien Award 2018 itu.

Mengenai kasus kriminalisasi terhadap Gusman, petani di Petasia Timur itu, Eva Bande menjelaskan, pada 9 Maret 2019 silam, telah berlangsung pertemuan warga lingkar sawit PT. Agro Nusa Abadi di Kecamatan Petasi Timur, Kabupaten Morowali Utara.

Pertemuan yang berlangsung di Gedung Pola Kantor Bupati Morowali Utara itu, menghadirkan Tim Percepatan Penyelesaian Konflik Agraria (TPPKA), Kantor Staf Kepresidenan Reupblik Indonesia, Pemerintah Kabupaten Morowali Utara, Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (WALHI) Sulteng, Serikat Tani Nasional, Forum Lingkar Sawit Morut, aparat keamanan TNI Polri serta perwakilan dari PT. Agro Nusa Abadi.

Dalam pertemuan tersebut, kata Eva Bande, lahir beberapa keseakatan, antara lain, mendorong pemerintah daerah membentuk tim penyelesaian konflik agraria dengan melibatkan masyarakat desa dan pendamping masyarakat.

Kesepakatan lainnya, menurut Eva, mendorong pembentukan satgas GTRA (Gugus Tugas Reforma Agraria), sesuai amanat Kepres Reforma Agraria, karena belum adanya satgas GTRA di Kabupaten Morowali Utara.

“Mengedepankan cara-cara persuasif dalam melakukan tindakan-tindakan pengamanan dan menghentikan cara-cara represif. Itu juga menjadi salah satu poin kesepakatan waktu itu,” jelasnya.

Selanjutnya, kata dia, menghentikan tindakan-tindakan kriminalisasi terhadap masyarakat. Sebab masih ada hak kepemilikan lahan oleh warga yang kini dikuasai oleh PT. Agro Nusa Abadi

“Maka perlu dipertanyakan, apa yang menjadi dasar pihak kepolisian memidanakan petani atas nama Gusman itu,” kata Eva mempertanyakan.

Bagi perempuan yang pernah mendapatkan Grasi Presiden Jokowi ini, konflik agraria yang saat ini melibatkan pihak perusahaan dan petani, semakin menambah deretan kasus pelanggaran Hak Asasi Manusia di Sulawesi Tengah.

“Pihak kepolisian Polres Morowali Utara tidak dapat diandalkan dalam memberikan perlindungan kepada rakyat. Kami Front Rakyat Advokasi Sawit mengecam keras seluruh uaya kriminalisasi terhadap rakyat,” tegas Eva Bande. *

Sumber : https://kaidah.id/headline/read/2638/eva-bande-penangkapan-petani-di-petasia-morut-perburuk-citra-kepolisian/2/

About admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

x

Check Also

Gelar Aksi, Aliansi untuk Petani Lee Tolak Peninjauan Kembali PT. SPN

TweetPALU, Kabar Selebes – Sejumlah massa yang tergabung dalam aliansi untuk Petani ...